Wednesday, August 20, 2008

Satu jam di CT Scan

Hari ini aku menjalani CT scan lagi atas anjuran bu dokter. Ia merasa prihatin setelah melihat hasil bone scan-ku hari Jumat, 15 Agustus 2008. Dibandingkan dengan 3 bulan yll, ternyata ada penyebaran baru. Karenanya ia menyuruhku CT scan untuk melihat apakah ada organ tubuh seperti paru-paru, ginjal atau liver yang terkena.
Aku membuat janji dengan Dr. Hadi, ahli radiologi di RS Pluit, untuk CT scan hari Rabu, 20 Agustus 2008 jam 13:00. Sepuluh menit menjelang waktu yang ditentukan, suster menelpon untuk memastikan kehadiranku. Waktu itu aku baru saja keluar dari pintu tol Pluit. Agak mepet waktunya, karena jalan tol Cawang macet luar biasa dan di tengah jalan tiba-tiba mobilku tersendat-sendat. Khawatir kalau mogok di jalan tol, aku segera keluar di pintu tol Rawamangun. Lalu mengisi bensin sebanyak 10 liter. Sebetulnya bensin masih ¾ penuh, jadi ini spekulasi saja. Mudah2an kalau bensin penuh, bisa lancar kembali. Minggu lalu mobil baru masuk bengkel dan filter bensin sudah diganti, tetapi belum kuras tangki karena tak ada waktu. Ahh.. untung lancar… ! Leganya....
Tapi di Pluit ternyata aku sempat nyasar sehingga terlambat hampir 30 menit.
“Sudah menjalani pemeriksaan darah?” tanya petugas di depan pintu bertuliskan Radiologi.
“Kalau belum, nanti harus diperiksa dulu untuk melihat apakah fungsi ginjal baik. Ada tambahan biaya Rp 40 ribu,” si mbak yang mengenakan seragam merah cerah menjelaskan.
Biaya CT scan thorax, abdomen dan pelvis dengan kontras masih sama seperti akhir tahun lalu, yaitu Rp 4.570.000. Alatnya canggih dengan metode 64 slices.
Layanan bagian radiologi bagus. Setelah berganti baju pasien, aku mengikuti suster ke ruang CT scan. Aku berbaring, lalu lengan kiri ditusuk untuk diambil darahnya dan jarum infuspun ditancapkan untuk memasukkan obat.
Meja tempat aku berbaring perlahan-lahan bergerak masuk ke dalam mesin scan. Proses scan awal hanya beberapa menit. Lalu aku disuruh minum obat satu cangkir penuh dan duduk di ruang tunggu. Lumayan juga, perut yang keroncongan jadi kenyang. Hehehhe… Dari pagi aku hanya makan sepotong roti isi selai strawberry bikinan Sari Roti yang rasanya menurutku kok nggak terlalu enak. Lapar ditahan karena harus puasa.
“Silakan sambil nonton TV,” kata suster yang ramah sambil menyalakan televisi. Acaranya Sesame Street yang di Indonesia-kan menjadi Jalan Sesama (bukan Jalan Wijen ya?).
Setengah jam kemudian suster yang lain datang dan ia mengantarku ke ruang scan yang rasanya kian dingin saja.
“Silakan berbaring miring ke kiri,” katanya dengan sopan.
Tibalah saat yang sangat tidak menyenangkan. “Disodomi,” begitu istilah salah satu suster berusaha bercanda tapi ... ah, cuekin aja. Obat dimasukkan melalui dubur. Nggak enak banget… Rasanya seperti mau mules. Tapi yach, apa boleh buat, terpaksa ditahan.
Setelah itu badanku kembali masuk ke mesin scan.
“Tarik nafas…,” begitu aba-aba lantang dari operator mesin.
Aku menarik nafas dalam-dalam sambil berusaha menerapkan tips dari ahli yoga yang menasehati kita agar jangan bernafas terlalu cepat. Lebih lama kita menarik nafas, lebih baik. Eh, belum selesai menarik nafas, sudah ada perintah “Tahan…” lalu disambung dengan “Bernafas biasa…” Prosesnya sangat cepat.
Scan diulang beberapa kali dan obat juga dimasukkan melalui lengan kiri. Ketika obat masuk, rasa sedikit nyeri dan panas menjalar ke seluruh tubuh sementara bagian anus terasa seperti digigit semut karena pengaruh obat.
Untung... ini hanya sebentar.
“Selesai,” kata suster.
Waktu aku melihat jam, ternyata seluruh proses dari saat aku ditusuk hanya makan waktu 1 jam. Cepat sekali..
“Jarumnya tidak dicabut, biarkan dulu selama 15 menit supaya nanti kalau ada reaksi pusing atau mual kita bisa memasukkan obat melalui sini,” kata suster.
Biarpun ada jarum infus tertancap di lengan kiri, tapi tidak terasa sakit.
Suster menganjurkan aku minum air banyak-banyak agar obat larut.
Setelah minum air hangat 1 gelas, aku ke toilet karena perut melilit. Sebagian obat keluar, tapi hanya sebagian saja… Sementara aku berjuang sambil merenungkan nasib negara (hehehe.. emangnya.. !), suster memanggil-manggil namaku. Rupanya ia khawatir karena aku terlalu lama di WC….
Baik juga ya susternya…
Karena reaksi tubuhku bagus, tak ada rasa mual atau pusing, jarum infus lalu dicabut dan aku diperbolehkan pulang.
“Hasilnya bisa diambil besok setelah jam 1 siang,” kata suster.

(Sementara itu tadi aku mengirim email ke bu dokter, melaporkan kalau sudah CT scan dan hasilnya baru akan ada besok. Tak lama kemudian datang balasannya: "ok, all the best for the results." Bu dokter pasti sibuk, tapi kok sempet2nya ia membalas emailku ya... Yach.. aku memang beruntung bertemu dengan banyak orang baik.)

*** News Update: Hasilnya sudah keluar, thank God... ternyata lumayan ok, ga gitu jauh dengan pemeriksaan sebelumnya. :)

9 comments:

Elyani said...

Sima, hasil bone scan kemarin kurang bagus ya? Mudah2an mesin-nya yg salah ya. Sudah capai bolak balik ke rumah sakit, kalau hasilnya jelek bikin miris hati ya. Aku juga jadi ikut deg2an menanti hasil CT scan Sima besok. Moga2 bagus hasilnya ya supaya kita bisa segera rendez-vous lagi.

Toni said...

Dear Sima,
Keep fight ya ...
Kalau boleh, aku juga mau dong kopdar sama Sima ? El, ajakin ya ?
All the best.

T Sima Gunawan said...

Hi.. Ely, Toni..
Syukur hasilnya ok. Kurang lebih sama seperti yg kemarin. Memang di tulang ada penyebaran baru, tapi di organ lain nggak ada. Jadi masih untung.. hahahha....
Yuk... kapan2 kita kopdar. ngobrol ngalor ngidul.. :)

mbakrita said...

Mbak Sima, aku kedutan tadi pagi dan kepikiran mo nelpon dikau, trus lali maneh, walah, jadi malu sama bu dokter yg asik itu :). Wishing you all the best, Sis!

titah said...

Hei, gimana sih caranya tetap bisa bilang "untung" dalam kondisi apa pun? :)
Moga Sima tetep sehat, kuat, dan banyak rejeki...

sima said...

trims Titah...
untung aku punya teman yg baik2 seperti Titah, Amorita, Ely, Toni dll... :)

yik said...

Syukur ya mbak Sima hasilnya OK. Gimana reiki & olahraga2 lainnya (menurut milis, bakalan yoga juga yah..)? Mudah2an jalan teruuuus. Take care ya!
PS: mobil sudah diservis yg bener atau belum, hayooo...?

sima said...

halo Yik... reikinya tersendat2 :( tapi tiap pagi aku usahain jalan2 keliling rumah 30 - 40 menit.(hari ini libur karena hari pertama puasa... ha.ha.ha.. alasan ya, kayak puasa aja...)

ps. rencananya mau servis mobil nanti hari rabu.

Anonymous said...

SANGAT LUAR BIASA ! KEAJAIBAN ! MENAKJUBKAN ! TIDAK MENGGUNAKAN JARUM & TANPA DI OPERASI

Ramai yang sudah datang berobat dan sembuh. Yang tak boleh jalan sudah berlari. Yang tak boleh bangun sudah bisa jalan. Bagi anda yang belum, segeralah berobat. Selagi ada kesempatan! Jangan tunggu lama-lama.

Anda mengidapi penyakit tersebut?
Kidney/ Dialysis/ Diabetic, Cancer 1st/2nd/3rd stage, Multiple Stroke,
HIV/ Aids, Parkinson Syndrome, Leukemia/Lupus, Bone Marrow, Thyroid/Fibroid, Heart Disease, Gout, High or Low Blood, Etc.

THE MIRACLE HEALER boleh mengeluarkan penyakit secara keseluruhan. Percayalah!
* Satu cara pengobatan yang dapat membantu anda menikmati kehidupan seperti sebelumnya. Pasti!
* Pembiayaan rendah dan pengobatan yang efektif sekaligus penyembuhan dalam jangka waktu yang pendek. Percaya atau tidak!

Address : No. 29 Mackenzie Rd, Mackenzie Regency, Singapore
Email : themiraclehealer@yahoo.com.sg
Tel : 65-90826299