Monday, October 5, 2009

Heboh Batik

Kalo ditanya apa kita bangga dengan budaya negeri sendiri, pasti semua beramai-ramai menjawab: yaaaa…. Begitu juga dengan batik, songket, tenun ikat atau kain tradisional lainnya. Pasti banyak yang mengangguk-angguk.
Tapi seberapa sering kita mengenakannya? Berapa banyak koleksi kita? Nah, itu soal lain. Setidaknya, demikianlah yang kualami.
Aku turut gembira karena UNESCO mengakui batik sebagai warisan budaya Indonesia, bukan negara lain seperti Malaysia yang hobi ngeklaim ini dan itu sehingga ada yang memlesetkannya menjadi Malyngsia.
Ketika aku membaca email dari HRD kantor yang menghimbau agar kita semua memakai batik pada Jumat, 2 Oktober 2009, aku menyambut baik. Tapi eh, tunggu dulu, aku cuma punya satu baju batik… Bukan batik mahal, tapi kayaknya sayang kalo dipake ngantor… Ada juga saputangan batik yang aku buat waktu kursus di Museum Tekstil. Kalo lagi santai di rumah, aku juga suka pake celana pendek batik . Tapi… himbauannya kan memakai baju batik bukan saputangan batik.. apalagi celana pendek batik… Hmmm.. kayaknya aku perlu beli baju batik nih…
Dasar pikun, hari Kamis sore aku baru ingat rencana itu. Tak mungkin pulang kantor berburu batik, pasti toko2 sudah pada tutup karena jam kerjaku yang tidak biasa. Satu-satunya harapan adalah pasar Palmerah yang letaknya tak jauh dari kantor. Buru-buru aku ke sana. Ada sih batik, tetapi sayang, tak ada yang berkenan di hati.
Jumat pagi, aku lari ke ITC BSD. Larinya pake mobil…. Nggak pake sepatu kets.
Mula2 aku ke lantai 2, lalu ke lantai 1. Semua toko yang menjual batik aku jelajahi. Hasilnya kurang memuaskan.
“Kemarin banyak yang nyari batik. Yang ada tinggal ini. Ini juga stok sisa Lebaran,” kata si Mbak penjaga kios.
Di lantai 3, di sebuah toko yang sebagian besar dagangannya adalah kebaya, aku melihat ada beberapa potong baju batik. Salah satunya sangat unik. Seumur hidup belum pernah aku melihat baju seperti itu. Modelnya sederhana, tapi motifnya ramai. Pakai aksara Jawa segala…
Akhirnya aku beli juga. Bagian depan dekat krahnya jatuhnya kurang bagus, agak terbuka. Aku akalin aja pake button (pin) biar rapet.
Singkat cerita, jadilah aku berbatik ria ke kantor.
Sore-sore telepon di meja berdering.
“Mbak ini dari bagian foto. Ntar mbak mau difoto.”
Hah..??? Sebegitu mempesonanyakah diriku dengan baju batik ini? Darimana dia tau kalo aku pake batik unik ini?
Rupanya fotoku diperlukan untuk menemani tulisanku tentang undang-undang rumah sakit yang besok akan dimuat di koran. Ini baru pertama kalinya lho fotoku masuk koran.
Pasti karena baju batikku yang unik….Hehehhee.. GeEr…! Padahal di koran, batiknya nggak kelihatan.

6 comments:

Pucca said...

haha.. iya sim, di koran cuma muka aja yang keliatan :P
lu mestinya request donk foto seluruh badan haha..

T Sima Gunawan said...

kalo seluruh badan, ntar takut jadi ngetop.. hahaha...

amd said...

hahaha...batikmu itu pasti bertuah beneran mbak :)

Anonymous said...

lha tulisan huruf jawa yg di batikmu itu kan artine 'yg pake baju batik ini bakalan ngetop'.....gitu to.....:))

once_alifetime said...

Selamat ya, mbak. Btw mbak nulis artikelnya atau narasumber? Kerjanya nyangkut bidang UU kah?

T Sima Gunawan said...

@rita - batik bertuah ga kalah dengan batu bertuahnya HP ya..
@ano - penjual batik ga tau arti tulisan itu. tp menurut temenku, artinya ya "batik"... eh, ternyata masih ada embel2 nya... hahaha..
@elisa bukan sebagai nara sumber, tp penulis. itu artikel ringan saja berdasarkan pengalaman pribadi, versi bhs ind-nya udah ditulis di blog ini jg.
http://ayomari.blogspot.com/2009/10/new-hospital-law-should-not-be-paper.html